Sunday, May 17, 2009

Kisah Derhaka pada Opah

Masih ingat kisah si Tanggang? Tak ingat? Sila baca balik buku cerita dongeng kanak-kanak. Minta pada Aliaa, dia pasti ada.

Aku jua pernah mendurhaka. Pada seorang insan tua, yang kugelar Opah. Justeru, aku karang post ini untuk memohon maaf.

Opah, maafkanku. Kerap kali aku menumbuk belakangmu. Aku tau belakangmu tidak segagah Say O lagi. Apatah lagi diagnosis di HUKM 2 minggu lepas sudah mengesahkan kamu mengidap OSTEOPOROSIS.

Opah, maafkanku kerna tidak menjaga makanmu. Di usiamu ini sememangnya tidak wajar kamu makan makanan berminyak. Apatah lagi Big Mac atau Cheesey Wedges. Aku tau Opah tak tahan melihat Leha meratah berdozen-dozen wantan saban hari.

Opah, maafkanku kerna gagal menjagamu. Aku tau kau jealous melihat anak-anak kecil seperti Aida Najwa, Kay, Aliaa dan Ayu bermain-main di koridor. Aku tau kau juga mau bermain bersama. Tapi kau sudah tua. Lebih baik kau bermain dam ular di bilik. Lebih selamat untuk tulangmu yang kian reput itu.

Opah, maafkanku kerna melarang kau mengejar cintamu yang kini sudah pergi. Bukan apa, aku khuatir. Khuatir kau akan terkena serangan angin ahmar kalau cintamu ditolak. Tapi sekarang, aku takkan melarangmu lagi. Kejarlah cintamu nun jauh di Manjung.

Opah, sesungguhnya aku banyak berdosa denganmu. Ampunkanku Pah. Aku harap kau cepat sembuh. Aku sayang Opah. Sungguh. Aku sayang Opah.

Ok. Bye, nak g tengok wayang. Take Care, Opah!!

P/S: Kata Opah "Dah g LI nanti dah tak dengar la nganjing ko tu lagi"... Owh, really?? hahahahahhaha

2 comments:

faten~ said...

lpas ni cite....maafkan aku bdak2 taun 2-bakal taun 3

E; said...

EAT YOUR DAMN BATSHIT FUCKHEAD!!

oh btw, aku sayang kau jugak, hanjeng! pffttt.