Wednesday, January 16, 2013

Salah Siapa?


“Yup. Aku gay,” kata Iskandar sambil tersenyum.

Suasana di meja petak itu jadi hening serta merta. Masa seakan-akan berhenti bergerak antara kami. Suasana kedai mamak yang tadinya bising menjadi sunyi sepi. Malah, aku percaya aku dapat mendengar setiap nafas yang dihela dan dihirup pelanggan kedai mamak ini.

Aku memandang Ismeth dengan jelingan ‘babi, pehal kau tanya soalan macam ni, kan dah jadi awkward’ dan Ismeth membalas dengan pandangan ‘manalah aku tahu’. Aku cuba memandang ke arah Iskandar – dengan sedaya upaya cuba mengelak dari melihat matanya – dan aku dapati dia masih lagi tersenyum.

Misai dan jambang Iskandar bergetar-getar dan aku percaya senyuman itu bukanlah senyuman yang ikhlas dari hati.

Celaka. Semuanya bermula apabila Ariff datang dan menceritakan pengalaman dia semasa di Kem Bina Negara. Kata Ariff, pengalaman yang tidak dapat dilupakan adalah ketika bermain True or Dare bersama rakan-rakan dan salah seorang dari rakan mereka telah dicabar untuk menunjukkan manboobs-nya pada mana-mana wanita yang lalu di hadapan kotej mereka.

Aku, Iskandar, Ismeth dan Ijan gelak besar mendengar cerita Ariff yang diselakan dengan lakonan dan mimik muka spastiknya. Nasib baik aku sempat menghalang dia dari melakonkan adegan manboobs (Ariff telah mula menarik bajunya ke atas) tersebut.

“Jadi apa kata kita cuba main True or Dare juga?” cadang Ijan.

Semua orang bersetuju tanpa berfikir panjang.

Kami memutarkan garfu untuk menentukan giliran. (Apabila sampai giliran Ismeth memutarkan garfu tersebut, dia memutarkannya sehingga garfu tersebut terpelanting dan terkena punggung salah seorang mamak yang bertugas. Keadaan jadi kekok kerana mamak tersebut mengesyaki Ariff cuba merabanya.)

Apabila sampai giliran Iskandar, Ismeth terus mengajukan soalan ‘hang gay ka?’ yang menjurus pada suasana kekok ini.

Mata aku, Ismeth, Ariff dan Ijan saling beralih pandang. Masing-masing cuba menyalahkan satu sama lain. Jika Ariff tidak datang bercerita tentang permainan bodoh ini, pasti kami tidak kenal permainan ini. Jika Ijan pula tidak mengajak kami bermain True or Dare ini, mana mungkin soalan ini akan terpacul keluar. Dan oh ya, si bodoh Ismeth yang bertanya soalan yang mendatangkan suasana kekok ini.

Jadi aku tanya kamu semua, salah siapa?

Sudah tentu bukan salah aku yang dari kecil memanggil Iskandar dengan nama Azizah, bukan?

fin.

5 comments:

arifpaan said...

well, actually budak perempuan pun main game yang sama. so, it's a win-win.

Muhammad Hafizan said...

aaa...salah kerajaan?

-Ijan-

say- O said...

defak is this shit?

N.W.I said...

ending tak faham...

Serdang said...

Iskandar jadi gay sbb suka kat nepal. haha