Thursday, October 14, 2010

Cahaya Melonkolia

Doa Rohani termakbul juga aku rasa. I'm logging in back. Its better if this is the last time I'm logging back in.

Panggil aku gila, panggil aku tua, panggil aku emosi, panggil aku sensitif. Tapi aku dapat rasa bila ada sesuatu yang tak kena di sini.

Kelab ini bukan aku yang bina. Aku tipu kalau aku cakap aku yang bina. Ia dah ada bila aku ada di sini.

Kejayaan kelab bukan aku juga yang gapai, itu dicapai bersama.

Tapi aku pelik, kenapa sejak aku tak ada (mungkin perasaan aku saja, sebab aku kan terlalu emosi) kamu nampak agak pelik. Kamu nampak lain. Terasalah if you must, tapi regarding the club aku cakap apa yang perlu.

Objektif kelab apa?
1. Memberi pendedahan dalam bidang seni lakon (ini benda basic penubuhan kelab).
2. Menyertai sebarang pertandingan anjuran kolej atau universiti (untuk promosi, in fact unit-unit dalam kelab kebud kalau bukan untuk pertandingan apa lagi?).

Itu objektif yang aku dapat simpulkan.

Memang ahli kelab semuanya keluarga, famili. Granted. In fact, aku yang cakap sedemikian. Aku tak akan tarik balik apa yang aku cakap.

Tapi untuk kelab ni terus hidup, tolonglah tunaikan objektif kelab tu.

Orang luar tak tengok DOT ini bagus atau tak based on hubungan anda semua. Bagus, kita ada hubungan yang kuat, itu boleh jadi 1 platform yang bagus untuk mana-mana bidang sekalipun.

Kerja dulu, bersuka kemudian, bukankah hidup ini memang sebegitu?

Jadi sekarang, semua sila jawab bersama, tak perlu komen, jawab saja dalam hati, kamu semua sudah menunaikan objektif kelab tak?

Kalau ya, terima kasih. Kalau belum, kau tahu apa yang kau perlu buat bukan.

Dokk, ini bukan, kelab ini famili. If the club is no more how can you call this a family anymore?

Mula dengan itu. Mula dengan niat untuk bangunkan kelab dulu. Bukan niat tengok wayang, bowling, main lesen atau mapley.

Insya Allah, semua akan berjalan dengan lancar selepas itu. Aku kenal kamu semua semasa kita berusaha bersama untuk kelab bukan?

Back to basic. Do it for the club bukan untuk diri sendiri. Dan kamu akan jumpa semula diri kamu yang hilang itu.

p/s : aku tak tau apa masalah yang melanda. tapi berdasarkan entri beberapa individu aku dapat rasakan ada sesuatu yang tak kena.

Ada siapa-siapa mahu cakap apa-apa?

6 comments:

Saya Arif said...

Agreed.

Sekarang macam masuk bilik tu untuk mencari makna family antara semua orang.

Dulu aku masuk mana-mana bilik untuk latihan untuk berlatih untuk produksi.

Sambil berlatih, makna family datang bergolek. Tak perlu pun aku cari.

Bagi aku buat bulatan untuk bertanya semua orang pasal makna family macam useless.

Sebab rasa family dari hati. Mulut senang berbicara untuk menyedapkan hati yang lain.

Dem puitis!

say- O said...

lets work together!

i'll do my best to be me in the past.

Anonymous said...

buat bulatan. lepaskan semua. jernihkan yg keruh. aku dah agak. nas datang, baru nak berubah.

say- O said...

fatin,
dah banyak kali dah buat bulatan tu, tapi still MACAM ada something. bukan hanya tunggu nas balik saja baru gerak.

Anonymous said...

i know what i've wrote. korang memang masih bergantung pada nas.

~**Raw Honey**~ said...

O.o nama saya muncul tiba2..ok.
Saya pernah cerita,"family",bukan untuk diucap,tetapi dengan dirasa.Merasanya dengan jiwa dan hati.

Setuju dengan apa yag dikata Abg Naz & Aripp.Kerja la dulu~hahax.
Just do our best for the next production ~Aza fighting !

p/s:Abg Naz,thx for login back.Bagaikan suatu mimpi yang mengembalikan memori dahulu.Mimpi yang bukan dapat dimimpikan dengan sengaja,precious.