Monday, August 16, 2010

Review : Antara Dua Darjat



Sepertimana yang dijanjikan.

Pada Januari 2010 DOT telah menghantar satu pementasan ala-ala muzikal ke pertandingan teater Muzikal Mefek. Antara Dua Darjat. Bertemakan 1 Malaysia P Ramlee.

Pementasan ini mengisahkan tentang cinta dua darjat Sara dan Zaleha. Sara, seorang India yang telah jatuh cinta dengan Tengku Zaleha seorang darah diraja. Akhirnya cinta itu dihalang oleh ibu bapa Zaleha dan Sara telah terkorban di akhir cerita.

Apa yang menariknya mengenai pementasan ini?

Kemunculan semula Palie dan Hazal. Palie yang asyik mendiamkan diri di bahagian produksi telah aku paksa untuk menjadi pelakon pembantu dalam teater ini. Rasanya ini saja lakonan Palie yang sempat dilihat oleh semua orang di dalam DOT sekarang. Hazal as we know it adalah hero DOT. Dan dia muncul semula setelah hampir setahun tidak berlakon.

Lagu. Hingga sekarang lagu Tonghua menjadi kegemaran gua. Selain Without You, lagu ini saja yang mampu memberikan tangisan di hati gua. Nuff said.

KK. Gua tak diberikan masa yang lama dengan dia. Dalam 4 hari. Sehingga gua terpaksa berjaga sampai pukul 3 hingga 4 untuk melatih dia. Hasilnya? Ramai yang tersentuh dengan lakonan dia. Dan ini adalah lakonan dia yang pertama dalam DOT. Heck, lakonan yang pertama di UKM.

Heroin in the making. =) Gua terpaksa tolak dia untuk scene ni dan paksa dia tendang lantai sampai kaki dia sakit.

Overall teater ini adalah teater kliche masyarakat namun simbolik dalam tema 1 Malaysia. Menggunakan platform 1 Malaysia dan filem P Ramlee, kami cuba menyampaikan di dalam komuniti sekarang kita harus cuba untuk menerima kaum yang berlainan. Melalui korus aku cuba sampaikan bahawa sejauh mana perjalanan hidup kita, kita terpaksa balik kepada orang yang membesarkan kita.

Malangnya, minda masyarakat tidak mahu berfikir. Mereka hanya mahukan hiburan kualiti rendah dengan tema yang senang digapai.

Overall dari segi pencapaian teater ini gagal. Namun dari sini aku belajar untuk berfikir sebagai khalayak. Bagaimana pementasan teater biasa tidak harus lari dari minda khalayak yang suka akan keringkasan. Aku juga belajar, tidak susah mahu melatih seorang pelakon jika pelakon itu sudah ada mind setnya. Aku melatih KK 1 malam sahaja untuk babak terakhir yang dikatakan sukar itu.

KK selepas menangis.

Thanks Dotters. =)


6 comments:

wann afzan said...

er..sy rase x byk gmbr utk ni..klu ade pun gmbr gedik2 jahhh~~

izan_muslimin said...

seriously...
mcm xde je gmbr utk produksi ni...

wann afzan said...

owh, thnx utk sape yg masukkn gmbr..

kk_p!nK said...

=)

kk_p!nK said...

=)

kk_p!nK said...

=)