Friday, July 23, 2010

Aladdin

Baru-baru ini saya bersama teman (Hazal, Wann dan KK) dengan penuh iltizam telah pergi menonton teater Aladdin. Gigih mengharungi traffic jam.

Imbas kembali, 7 bulan yang lalu saya pernah menonton teater Sinbad di sini. Penuh muzik, warna dan sinografi serta efek menarik. Maka saya jangka Aladdin juga sama.

Ini adalah review saya berkenaan teater tersebut. Ini review amatur saja. Untuk mementaskan teater, sekurangnya perlu memenuhi elemen asas ini. Baru penonton akan ada minat untuk menonton.

1. Disiplin Pentas.
Selalu saya tegaskan pada anak-anak, disiplin pentas amat penting. Jika tidak ia boleh jadi pening. Blocking, masking dan interframe semua tergolong dalam disiplin pentas. Namun melihat pementasan pada malam itu, saya melihat satu lagi disiplin pentas dicerobohi. Pementasan berlatar Arab tapi Extra Turn memakai jeans. Timing jangan cakaplah. Boleh pula SM bersembang dengan extra turn menandakan semuanya sudah ready. Bagaimana dengan timing yang sepatutnya diselia oleh stage manager?

2. Penekanan Watak
Ini cerita Aladin. Jelas sekali watak utama cerita ini siapa ya? Tapi saya kurang jelas nampak karakter Aladin pada malam itu. Hatta lens pink KK lagi jelas kelihatan di dalam panggung. Tidak nampak penekanan watak sehinggakan watak antagonis yang keluar 2,3 babak nampak lebih menyerlah dari Aladin. Dan saya nampak Aladin lebih kepada watak gedik sedangkan Aladin sepatutnya seorang pengemis baik hati yang membela nasib anak-anak terbiar.

3. Unsur Kekaguman
Kata Bung Kancil, setiap teater perlu ada unsur kekaguman. Baru ada umph, terutamanya di bahagian klimaks tambahan pula apabila teater ini adalah teater bangsawan. Unsur-unsur kilat guruh dan sebagainya sudah al maklum ada. Di sini saya gagal menjumpai unsur kekaguman yang ada. Hatta saya even dah malas tengok sebelum sampai klimaks lagi menyebabkan saya sendiri tak tahu klimaks cerita ini di mana.

Sebelum anda berganjak ke isu yang lebih komples seperti skrip dan sebagainya, ini adalah antara isu asas yang perlu ditekankan oleh seorang pengarah.

Ini pandangan amatur saya saja. Jika ada bangkangan sila masukkan di dalam kotak cadangan dan bangkangan.

p/s : gua dah cakap kan kalau gua tulis hal ilmiah mesti skema bentuk penulisan gua.

Fin.

4 comments:

Fatin Mazelan said...

uda dan dara lagi banyak cacat celanya.

wann afzan said...

btul...sy mls nk komen cite aladdin..ngaaaaaaaaaaaaaa

say- O said...

teruk sangat ke crita tu?

Nazrin Saad said...

mungkin ni bulan malang kita.
nasib aladin free, parking ja cam haram rm5.