Monday, November 15, 2010

Direktori


Aku masuk KTR dan berazam mahu capai 3 perkara selepas menjawat audio sepanjang tahun pertama. Mahu berlakon, jadi SM dan pengarah.

Aku berjaya menjadi pelakon di tahun kedua di dalam Festival Makum, teater Ara, jadi SM semasa pementasan teater Perkahwinan di Singapura pada tahun ketiga dan menjadi pengarah untuk DOT dalam FTU semasa tahun ketiga.

Tapi tak semua yang menyertai teater tahu dan mahu menjadi seorang pengarah.

Ini dari pengalaman. Mungkin boleh dijadikan iktibar ataupun panduan. Depend.

Dari segi pengarahan sendiri dan pengalaman serta perbincangan dengan Kak Ana aku dapati terdapat dua jenis pengarahan.

1. Pengarahan bersifat memimpin

Pengarahan ini memerlukan pemahaman, pengetahuan, pengalaman dan idea yang cukup mendalam bagi seorang pengarah. Seorang pengarah perlu tahu selok belok sesuatu naskhah dan juga konsepsual dan sinografi suatu pementasan.

Dari segi komunikasi dengan pelakon, pengarah bersifat memimpin pelakon dari A hingga Z. Arahan pengarah stail ini adalah rigid. Pelakon mesti memahami dan mengikuti arahan beliau. Jika ada perubahan, hendaklah masih mengikuti konsepsual atau jalan asal pengarah.

Pengarah stail ini hendaklah sangat berkebolehan dan punya ilmu serta pengalaman yang banyak.

Stail ini adalah sangat bersesuaian jika ingin melatih pelakon baru yang tidak berpengalaman di dalam arena teater. Namun bagi seorang pelakon yang sudah berpengalaman, stail jenis ini adalah sedikit menghalang kreativiti.

2. Pengarahan bersifat indipendent

Pengarah stail ini bersifat lebih menyeluruh produksinya berbanding dengan pengarah stail pertama.

Pengarahan stail ini lebih mementingkan produksi untuk berfikir secara kreatif dan mencari sendiri apa yang perlu untuk sesebuah pementasan. Pengarah hanya menyediakan konsep asal sahaja. Sebarang perkembangan adalah dari segi pemikiran sesebuah produksi itu sendiri.

Begitu juga dari segi lakonan. Pengarah hanya memberi arahan asas sahaja, yang lain mesti dicari sendiri oleh seseorang pelakon itu.

Pengarahan jenis ini amat merangsang kreativiti tetapi agak kurang efektif jika dengan sebuah produksi baru.

Walau apapun cara pengarahan kamu, ianya mestilah bersesuaian dengan kualiti seorang pengarah dan produksi. Selain itu, setiap pengarah juga mesti punya prinsip dan azam.

Pengarah mesti ada prinsip dan stail sendiri. Contoh : Teater arahan aku mesti ada muzik live dan audio yang orang tak pernah dengar. Jika audio lagu-lagu popular serta merta aku tolak. Dan aku lebih kepada karya surealis.

Dan azam aku, setiap pementasan aku hendaklah sampai mesejnya kepada penonton.

Jika kau seorang pengarah tapi kau tak punya prinsip dan azam maka there is something wrong with you somewhere.

Regardless of what you experienced in theatre you got to have a princip.

p/s : sekadar bahan bacaan ilmiah. aku tulis dari pengalaman bukan dai sebarang sumber bacaan. i stand corrected by the way.

p/s/s : alert dengan teater muzikal dreamgirls dengan natrah. its on their way.

fin.

2 comments:

wann afzan said...

thnx.

and byk typo.

er..

thnx.

Nazrin Saad said...

malas nak check dan betulkan. perenggan bawah-bawah tak justify pun.